Saturday, April 6, 2013

Rindu Dendam Tak Sudah

     Kulit muka depan novel adalah pemangkin sesuatu novel itu untuk menarik perhatian pengunjung-pengunjung di toko buku. Jika kulit muka depannya nampak menarik, maka lebih ramailah orang yang akan merasa terpanggil untuk membaca sinopsisnya, begitu juga sebaliknya. Jujur, bagi aku novel Bougainvillea ini bukanlah novel yang paling cantik kulit muka depannya (kelihatan sedikit outdated) dan nampak kurang menyerlah jika dibandingkan dengan novel-novel lain. Namun, dari berpuluh-puluh novel yang aku baca sinopsisnya hari itu, Bougainvillea adalah antara yang paling menarik dan lari dari tema 'cinta terhalang'/'cinta antara dua darjat'. 



     Apa perasaan kalian jika kekasih yang dipuja tiba-tiba menghilang tanpa jejak....................

     Walau terlangkup langit dan bumi, kasihku tak tumpah pada yang lain. Itulah Hakimi yang digambarkan dalam novel ini. Kasihan dia, kehilangan Nina, teman wanitanya dari zaman sekolah, tanpa dapat dikesan membuatkannya enggan menerima cinta lain dalam hidupnya walau setelah bertahun lamanya, sehingga dia menginjak ke dunia pekerjaan. Bekerja sebagai seorang polis, secara diam-diam, dia terus menyiasat punca kehilangan teman wanitanya itu tanpa berputus asa. Kalaulah Hakimi itu adalah karakter yang benar-benar wujud di alam nyata, akan aku katakan padanya "Ok Hakimi. Enough is enough! Move on! She's dead!!!" (oh jahatnya!)

     Muncul pula Deena, gadis yang mempunyai iras wajah saling tak tumpah seperti Nina. Sungguh, itu bukan pertemuan 'jejak kasih' yang diharapkan Hakimi. Dia masih mahukan teman wanitanya, Nina. Namun, kemunculan Deena telah merungkai satu persatu misteri kehilangan Nina. Deena yang secara kebetulan baru berpindah ke rumah Nina, sering dihantui oleh bayangan-bayangan gadis yang seiras dirinya. Seolah-olah memberi clue bagi sebuah puzzle untuk diselesaikan. Deena dan Hakimi lantas bersatu, dalam menyelesaikan kes itu dan seiring dengan petanda-petanda yang makin terserlah, bahaya juga semakin dekat dengan mereka.

     Bougainvillea adalah sebuah karya yang bagus. Penulisnya Packy Sidique bijak memainkan unsur-unsur suspen dalam penulisannya, seolah olah cuba bermain teka teki dengan pembaca. Bukan hanya mengusung tema cinta semata mata, bahkan penulis juga memasukkan unsur kepolisian dan forensik di dalam cerita ini (memang, nampak sangat penulis novel ini adalah peminat CSI.. hehe..). Aku bagi 3.5 bintang untuk novel ini. Bagi yang tak tahu, Bougainvillea adalah nama saintifik bagi bunga kertas. Dan apa pula kaitannya bunga kertas dengan cerita ini? Ahh bacalah sendiri... huhu...

Bila rindu datang bertandang, Hakimi akan mendengar lagu ini sambil menangis dan memukul-mukul bantal. "Nina! Kembalilah kepadaku!!!" (Parodi. Tidak ada di dalam novel ini...)

  

15 comments:

  1. bgus jg bace novel yg lari sikti dr teman cinta terhalang/dua darjat ni.bosan je kalau bace yg mcm tu sbb bersepah dh kat kedai.
    mybe sy akan cari & bace smpai habis

    ReplyDelete
    Replies
    1. Harith baca novel melayu juga ke? Hehe...tau takpe. Saya perasan juga banyak novel melayu yang hampir sama jalan ceritanya.

      Delete
  2. Wah tak sangka ada jugak lelaki baca novel. Hee~ Saya suka baca novel genre thriller. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Suka... Dari kecil dah suka baca buku. Hehe... Tapi saya tak suka novel yang tipikal.

      Delete
  3. Replies
    1. Rekemen la kat saya novel yang best2...hehe..

      Delete
  4. <---- baca novel. mata terus kuyu *mgantuk*

    ReplyDelete
  5. Hahaha... Itu boleh jadi petua untuk org2 yang insomniac...

    ReplyDelete
  6. Salam singgah
    nice blog
    done following you =)

    ReplyDelete
  7. mmg suka baca novel ea?...haha..
    dulu suka la, skrang tak ada masa..smpat baca komik je..

    ReplyDelete
  8. Suka baca buku dari kecik lagi..hehe. Bukan novel jer... Semua jenis buku... Komik pun saya baca... dulu kecik2 suka baca komik Archie.

    ReplyDelete
  9. tq singgah n follow my blog. follow sini jgk :)

    ReplyDelete
  10. Best cerita ni. Singgah n follow sini!

    ReplyDelete
  11. Terima kasih Engku Muzahidin. Memang best cerita ni.. :)

    ReplyDelete